Thu. May 23rd, 2019

Airspace Review

Aviation & Military Update

Teronggok Sejak 2015, 37 Heli OH-1 Ninja Kini Diterbangkan Lagi oleh AD Jepang

2 min read
OH-1Rikujojieitai Boueisho

ANGKASAREVIEW.COM – Teronggok sejak empat tahun lalu, sebanyak 37 armada heli OH-1 Ninja milik Angkatan Darat Bela Diri Jepang (JGSDF) kini mengudara kembali. JGSDF menerbangkan lagi heli ringan pengintai ini menyusul kecelakaan yang menimpa salah satu unit kawanan Ninja bernomor seri 32634 pada 17 Februari 2015.

Heli OH-1 dibuat oleh industri dirgantara Jepang, Kawasaki Aerospace Company (salah satu divisi dari Kawasaki Heavy Industries) pada era 1990-an. Heli berawak dua ini menjadi heli produksi dalam negeri (indigenous helicopter) pertama Jepang. OH-1 Ninja mengudara perdana pada 6 Agustus 1996 dan mulai diperkenalkan tahun 2000.

Tautan lain: Gandeng Mahindra, ShinMaywa Jepang Buka Peluang Tawarkan US-2 ke AL India

Sobat Angkasa Review, pada awalnya JAGSDF akan dilengkapi dengan 180-200 unit heli ramping OH-1 sebagai penerus heli OH-6D Loach hasil produksi Kawasaki secara lisensi dari pabrik Hughes/MD Helicopters, Amerika Serikat.

Tautan lain: Tambal Sulam Pembelian F-35, Jepang Berniat Jual F-15J Lama kepada Amerika Serikat

Pada Maret 2014, sebanyak 38-OH-1 telah masuk dalam jajaran dinas JGSDF melengkapi penggunaan OH-6D. Namun, kecelakaan yang menimpa salah satu armada heli ini setahun kemudian lantas menghentikan sementara kelanjutan produksi OH-1.

OH-1JGSDF

Dari sisi dimensi, OH-1 memiliki panjang 12 m, tinggi 3,8 m, dan diameter rotor utama 11,6 m. Sementara rotor ekornya menganut moden fantail atau fan-in-fin (fenestron). Untuk bobot maksimal terbang (MTOW) berada di angka 4 ton.

OH-1 ditenagai dua mesin turboshaft kembar TS-1M-10 buatan Mitshubishi yang masing-masing menghasilkan tenaga sebesar 884 shp.

Tautan lain: Helikopter Multiguna Subaru UH-X Jepang Jalani Penerbangan Perdana

Soal performa, heli OH-1 mampu menjangkau jarak 550 km. Kecepatan jelajah berada di kisaran 220 km/jam dan kecepatan maksimum di angka 270 km/jam. Heli mampu terbang hingga ketinggian maksimum 16.010 kaki (4.880 m).

Sejak rancangan awalnya, OH-1 dilengkapi dengan empat gantungan senjata di sayap pendeknya (stub wing). Persenjataan yang dapat dibawa meliputi gun pod, roket, rudal antitank, dan rudal udara ke udara. Gantungan ini juga dapat digunakan untuk membawa pod sensor.

Tautan lain: AS dan Jepang Borong Puluhan CMV-22B, Pesawat Tiltrotor Hasil Kawin Silang Bell-Boeing

Namun dalam perkembangan kemudian, rancangan ini bergeser lebih ke heli untuk fungsi pengawasan dan pengintaian (surveillance and reconnaissance).

OH-1JGSDF

Sobat AR, merujuk pada info dari Scramble Magazine pada 4 Maret 2019, kawanan “Ninja Udara” Negeri Sakura kini mulai menatap masa depannya lagi seiring lampu hijau telah diberikan untuk diudarakan kembali.

Selain itu, muncul kabar baik bagi pihak pabrikan pembuatnya bahwa heli ini kembali diusulkan untuk dipersenjatai seperti rancangan awalnya.

Tautan lain: E-2D Keluarga Baru Radar Terbang Jepang

Sumber menyebut, JGSDF masih butuh tambahan sekira 50 unit heli pengintai inin yang tentunya juga telah dilengkapi dengan persenjataan seperti rancangan awalnya.

Roni Sontani

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *